Saturday, July 28, 2007

Depok atau Bulaksumur?

Alhamdulillah, diterima di dua tempat. Dua-duanya ambil d3 akuntansi. Tinggal bingung mau ambil yang mana. Kalo yang di UI, inceran banget.. Tapi, yang di UGM, bisa selesai dalam waktu 1,5 tahun.. Soalnya saya dapet di kelas Trimester. Jadi, yang biasanya itungan 1 semester tu 6 bulan, di kelas Trimester ini jadi cuma 3 bulan. Otomatis bisa selesai lebih cepet. Siapa yang gak tergoda sih?

Bingung.. Yang di UI, lebih deket sama Palembang (secara geografis). Tapi di UGM, juga deket (secara historis). Hehe.. Mulai deh, cari-cari alasan buat pembenaran.. Orangtua dua-duanya nyaranin ambil UGM aja. Mbah Putri yang di Kebumen juga gitu. Mungkin maksudnya biar bisa deket gitu ama cucunya yang paling manis ini ya.. (Kyaa.. Narsis abisss!!!)

Di UGM juga ada fasilitas hotspot di gedung kuliahnya! Kalo di UI kayaknya gak ada deh.. Saya taunya di Depok Town Square tu ada, di bagian foodcourt-nya.. (Kok tauu?? Ya iyyalah, secara pernah meeting urusan bisnis disitu.. hehe..) Kalo biaya, jelas lebih mahal di UI. Ini juga jadi faktor pertimbangan yang cukup serius. Kos-kosan, makan, juga lebih mahal di Depok daripada Bulaksumur.

Tapiii... UI lebih deket sama STAN! Kan jadi bisa main-main ke Bintaro kalo lagi sempet.. Udah gitu, kalo di sekitaran Jakarta saya udah mulai lumayan apal jalan-jalannya. Udah gitu, kalo di UI, kemungkinan saya bisa lebih nyantai kuliahnya. Karena pelajaran untuk 3 tahun, ya dipelajari selama 3 tahun. Kalo yang di UGM kan, pelajaran untuk 3 tahun, dipelajari selama 1,5 tahun aja. Pasti padet banget kuliahnya.. Gimana mau ngikut organisasi?

Tapi lagi, saya suka ndengerin radio berbahasa Jawa, biasanya sih RRI lokal.. Rasanya adem aja gitu, biarpun gak ngerti.. hehe.. Tapi lagi, di Jakarta ada radio eSka.. Tau kan? Radio humor itu lho.. Lucu banget. Tapi, di Jogja saya bisa makan pecel sering-sering. Bisa minum jamu tiap hari. Bagus buat kesehatan (dan ehm.. bentuk tubuh).

Jadi?

Saturday, July 21, 2007

Susahnya Jadi Ibu

Saya lagi di Purwokerto nih, di kontrakan keluarga kakak perempuan saya, mbak Yuyun. Rumah kecil yang letaknya nyelip2 di daerah Watumas - Purwanegara ini, dihuni oleh mbak Yuyun, mas Hendri dan dede Farah yang umurnya baru 17 bulan. Saya seneng tinggal disini, soalnya dede' pas lagi lucu-lucunya! Bener2 nggemesin! Tapi, jadi kebagian repot juga, soalnya dede' kalo lagi rewel gak kenal kompromi deh..

Kalo ngeliat mbak Yun yang sekarang lagi berusaha menyelesaikan skripsi di FE Unsoed, rasanya kok beraaat banget.. Kasian deh, apalagi harus nyambi ngurusin dede' yang emang lagi heboh2nya. Tapi, mbak Yun itu sabar banget. Salut, emang naluri keibuan itu begitu ya? Hebaatt.. Suer deh, nginep disini bikin saya jadi nambah ngerti.. Dapet pelajaran berharga tentang arti keluarga.. Wah pokoknya keren!

Keputusan yang mbak Yun ambil untuk menikah di usia muda, memang sangat mengejutkan. Padahal umurnya waktu itu belum genap 20 tahun. Tapi lagi-lagi, kedewasaan seseorang toh gak bisa diukur hanya dari umurnya aja.. Faktor lain seperti kematangan pemikiran, pengalaman, dan faktor2 internal lain justru lebih berpengaruh..

Semangka buat mbak Yun!

Friday, July 20, 2007

Friday, July 13, 2007

Live From Kebumen (Catatan Perjalanan)

Setelah menempuh perjalanan sekitar 18 jam dari Jakarta, saya nyampe juga di Jogja. Saya turun di terminal Jombor, trus nunggu dijemput sama mas candra (kakak sepupu saya). Perjalanan yang asli, bikin bete! Macet! Paling enggak, saya jadi tau kalo ternyata saya masih perlu banyak belajar tentang kesabaran..

Capek belum hilang, kita langsung boncengan ke UGM. Daftar lagi. Untung masih keburu, soalnya pendaftaran tutup jam 3. Gara-gara ngebut, kita bisa nyampe UGM jam setengah 3. Prosesnya lancar, alhamdulillah..

Capek makin terakumulasi. Tapi saya ngotot mau langsung ke Kebumen. Kalo udah keluar keras kepalanya gini, rasanya gak ada satu orangpun yang bisa ngalahin argumen yang saya kemukakan. Dan mas candra akhirnya nurut aja.. Toh daripada saya nyusahin orang lain dengan numpang nginep, atau saya ngabisin uang ortu buat bayar penginapan, mending saya nyusahin diri sendiri (dan mas candra juga sih.. Hehe..) aja dengan nginep di rumah mbah putri di Kebumen.. Ya kan?

Jadi dari daftar, langsung cabut ke Kebumen, yang jaraknya sekitar 2,5 jam perjalanan naik motor. Pegel, pikir saya : 'Tahan dikit..' Capek, pikir saya : 'Bentar lagi..' Laper, pikir saya : 'Persediaan lemak masih cukup kok..' Pokoknya saya harus nyampe Kebumen dulu! Baru boleh istirahat.. Biar sekalian capek..

Di sepanjang perjalanan, sebenernya juga mengasyikkan kok. Liat sawah yang padinya masih ijo-ijo. Dah gitu ternyata di pinggir jalan ke arah Wates (yang juga menuju Kebumen) banyak kios yang semua dagangannya adalah... semangka! What a surprise! Wah, saya jadi ngerasa diingetin buat selalu bersemangat! Dan saya jadi menarik napas dalam-dalam dan tersenyum lagi! Pokoknya, do not under estimate the power of watermelon! Hehe..

Sekitar jam 6 sore, kita udah nyampe Sarbini 11, Kebumen. Rumah mbah putri.. Senangnya.. Rumah mas candra juga sebenernya persis di depan rumah mbah, jadi dia sekalian pulang juga, dan saya juga jadi gak dzholim kaan? Hehe.. And here i am, sampe kira2 hari selasa. Abis itu? Masih ada petualangan lain yang menanti untuk dijajal.. Yo, smangkaa!!!

Live From Batang (Catatan Perjalanan)

Oh, okey.. Ini baru bagus banget..

Bus baru berangkat dari Lebak Bulus jam 8 malam. Padahal dijanjikan berangkat jam 3.30. Walhasil, penumpang menunggu kurang lebih 4,5 jam. That's one.

Sampe Rawamangun, ada penumpang yang ternyata nomer tempat duduknya udah ditempatin sama orang lain, dua2nya punya tiket resmi juga. Aneh. That's two.

Sampe Purwakarta, di agen Lorena-Karina, kejadian yang di Rawamangun terulang lagi. Ini bener-bener aneh. That's three.

Sampe Tegal, ada kecelakaan, truk gede menggilas sesuatu yang udah gak jelas bentuknya. Waktu saya liat, nampaknya kejadian itu masih fresh. Oow, saya gak berani noleh lagi. Takut ngeliat anggota badan seseorang yang sudah tercecer.. Hii.. That's four.

Sampe Pemalang, saat sebagian besar orang masih tertidur. Tiba-tiba dikejutkan oleh suara seorang wanita yang mengaku kehilangan hape. Trus nuduh orang yang duduk disebelahnya, yang ternyata sudah turun di tengah perjalanan. Tapi entahlah, saya gak tau apa emang si penumpang itu yang ngambil, atau si mbaknya ini yang mengada-ada, atau malah pencurinya masih ada di dalam bus.. And, that's five.

It's strange how everything seems to be happened to this bus.. Allah, are you preparing us for something? Or is it just me?

Yup, sekian reportase saya. Sekarang sudah pukul 7 pagi.

Thursday, July 12, 2007

Live from Lebak Bulus (Catatan Perjalanan)

Bagus banget.. Gini ya, let me explain the situation here..


Berangkat dari Bintaro jam 9, mampir ambil uang di ATM (soalñ jumlah cash on hand ud ngepas bgt), eh ATM di Bintaro Plaza ngadat semua.. Nekat lah, berangkat ke Depok dgn uang yg hanya cukup buat berangkat aja.. Pulangñ? Urusan belakangan!

Alhamdulillah, dapet duduk di Deborah. Agak seneng.. Nyampe UI, ngepas, untung gak telat. Ngerjain soal lancar.. Tp sy lupa tokoh Fretilin yg dpt Nobel Perdamaian itu, siapa? Xanana Gusmao y? Hiks.. Lumayan (ancur)..

Keluar dari ruangan, langsung nyari ATM di dlm kampus UI.. Alhamdulillah, ad pegangan.. Padahal tadiñ ud mikir mw nekat naik taksi aj smp Bintaro, urusan ongkos.. belakangan! Hehe..

Oke, keluar dr Kober, jalan dikit.. Alhamdulillah, dapet duduk lagi di Deborah. Itu ud jam setengah 2, sementara bus ke Jogja berangkatñ jam setengah 4. Dan saya berkejar2an dgn waktu.. (eh, saya belum bilang y, kalo hari ini juga saya berangkat ke Jogja..)

Oke, sampe Bintaro (kosñ Retno) udah jam setengah tiga. Masih bisa nyantai lho.. Malah sempet makan segala.. Hihi.. Berangkat dr kosñ Retno jam 3.15. Jalan ke depan bawa 2 tas gede.. (phiuh.. girl poweeer!!!) Dapet taksi, minta cepetan ama supirñ, lewat tol. Nyampe Lebak Bulus, jam 3.50.

Guess what? Dengan bawa 2 tas gede itu, saya bisa lari2 bwt mempersingkat waktu! (just say it again.. girl poweeer! hehe..)
TAPIII..

Saya : "Mbak, bus yg ke Jogja dah berangkat belum?"
Mbak penjaga loket : (tersenyum, yang buat saya lebih terlihat seperti pertanda buruk) "O, busñ belum dateng.. Ditungguin aja dulu.."
Saya : (lemah, lesu, menghela napas, sedikit keluar percikan api dari hidung dan telinga)

Bagus banget ya? Dan sekarang ini, jam 6.15 ini, saya masih duduk dr terminal Lebak Bulus.. Mencari kepastian.. Sayup2 terdengar suara Melly nyanyi lagu 'Gantung'.. Ooww.. Bahkan ma'tsurat sudah habis..

What a day! Tapi seru! This is what i've been wanted since junior high! Berpetualang! All by myself! Keren gak siii..?

Mengingatkan bahwa ada jutaan orang di luar sana yang hidup sendirian.. Tanpa keluarga, teman, relasi, apapun.. Berjuang hidup sendiri.. Mereka hebat ya? Alhamdulillah saya punya semua yang saya butuhkan.. Above all, toh sebenernya kita gak pernah sendirian kan? Bukankah Allah lebih dekat bahkan daripada urat nadi kita? Allah tu keren banget.. Hehe..

Smangkaaa!!!

Wednesday, July 11, 2007

need a break...

ehm.. maaf gitu ya, ni template lagi dalam proses transisi. Belum sempet diubah semuanya.. Soalnya udah malem, saatnya balik ke kosannya Retno.. Hehe.. Tapi abis ini, mampir ke warung dulu, Retnonya lagi flu, trus manja minta dibeliin roti.. Disuruh minum Panadol gak mau si..

InsyaAllah dalam waktu dekat, urusan yang belum selesai, harus segera diselesaikan. Ibaratnya kalo menurut film "Casper" nih, this is my unfinished business.. hehe.. Maksudnya, sesuatu yang bikin orang meninggal terus jadi gentayangan gitu.. Ngayal banget. Yo wiss..

Anyway, sengaja milih template ini karna warnanya yang kuning-item.. Hehe..
Smangkaaa...!!!


Saya : "Ayo, qiu.. kita pul-pul! Retno udah kejang-kejang tuh kayaknya"
Qiu : "Ah masa sih?"
Saya : "Feeling nih.."
Qiu : "Ah masa sih?"
Saya : "Yee.. dibilangin gak percaya. Beneran.. Secara warnetnya ini jaraknya cuma beberapa rumah dari kos. Emang qiu gak denger suara auman barusan?"
Qiu : "Ah masa sih?"
Saya : (gemes) "Gak bisa ngomong yang lain selain kalimat itu ya?"
Qiu : "Ah masa sih?"
Saya : (lebih gemes lagi) "Belum pernah keselek monitor ya?"
Qiu : "Nah, justru itu.. Aku udah tiga kali keselek monitor.. Terakhir kali malah baru beberapa hari yang lalu.. Wuiih.. heboh banget disini.. Abis itu, mas-mas yang jaga warnet jadi nanya aku udah makan apa belum kalo dateng ke warnet ini.."
Saya : "Ah masa sih?"
Qiu : (menoleh dengan tatapan mesra setengah tak percaya)
Saya : (berkedip manja seraya tersenyum jenaka)
Mas Penjaga Warnet : (berkata dalam hati) "Besok-besok, aku pura-pura tutup aja deh.."

(skenario dibuat dalam keadaan sadar, bahwa besok masih ada ujian masuk program diploma, yang diujikan sejarah, geografi dan ekonomi.. suer deh, ini baru bisa nge-refresh mata yang udah tinggal segaris)